Film Chrisye: Mengupas Kisah Cinta, Cita, dan Religi

Hari ini H-1 penayangan perdana Film Chrisye di bioskop. Mungkin ada di antara kalian yang masih menimbang-nimbang, mau nonton nggak ya? Atau mungkin ada yang sudah apatis duluan dengan film Indonesia (duuh, jangan donk). Saya bukan fans Chrisye, yang saya tahu hanyalah Chrisye sang musisi legendaris dengan suaranya yang khas, lagu-lagunya yang tak lekang oleh zaman, dan gaya panggungnya yang kaku. Kalau saya pribadi, saat tahu film Chrisye akan ditayangkan, terbersit pertanyaan: “Kira-kira kisah apa yang mau diangkat di film ini ya? Apa kira-kira menarik atau justru membosankan? Jadi, perlu nggak saya nonton?”.

Yaah kalau hanya memprediksi saja sih nggak bakal nemu jawaban, tonton dulu donk baru bisa komentar. Beruntungnya saya berkesempatan untuk menghadiri undangan exclusive Gala Premier Film Chrisye di Epicentrum XXI Jakarta pada hari Jumat, 1 Desember 2017 lalu yang digelar oleh MNC Pictures bersama Vito Global Visi. Gala Premier yang dilanjutkan dengan Press Conference ini menghadirkan sang sutradara Rizal Mantovani, Ibu Damayanti Noor (istri almarhum Chrisye), jajaran aktor dan aktris pemeran: Vino G. Bastian, Velove Vexia, Ray Sahetapy, Andi Arsyil, Dwi Sasono, dan pemain pendukung lainnya. Tak hanya itu, di acara Gala Premiere ini turut hadir juga sejumlah pejabat, film maker, dan deretan musisi Indonesia.

Saya mau membagikan sinopsis yang saya dapat setelah menonton Gala Premiere, tenang saja, no spoiler kok.

Sinopsis Continue reading “Film Chrisye: Mengupas Kisah Cinta, Cita, dan Religi”

Please follow and like me:

Tips Menulis Konten Reportase ala Blogger

Pernah nggak kamu merasa galau karena tulisan yang sudah kamu buat dengan sepenuh hati tapi nggak ada yang mampir mengunjungi blog kamu? Apalagi kalau tulisannya tentang reportase acara, boro-boro ye pada ninggalin komentar, dilirik pun enggak. Huhu. Miris.

Atau kamu termasuk mom blogger yang risau karena nggak pernah bisa dateng ke event kaya blogger-blogger kekinian lainnya? Merasa kurang mingled dengan sesama blogger ? Tossss. Sama tuh sama yang selalu merasa riweuh sama urusan anak sehingga nggak sempet posting update blogpost.

Nah kalau kamu punya ciri-ciri seperti yang saya bilang di atas, simak di sini ya saya mau bagiin ilmu dari acara yang saya ikuti kemarin. Saya merasa beruntung banget nih dapet kesempatan ikutan acara The Power of Content yang diadakan oleh IFB. Di sini saya nemu jawaban dari kegalauan saya menghadapi kendala dalam blogging.

“The Power of Content” Event

Acara The Power of Content yang diselenggarakan oleh Indonesian Female Blogger (IFB) bekerja sama dengan Indonesian Social Blogpeneur (ISB). Worth it banget buat saya ikutan acara yang diselenggarakan di Kanawa Coffee & Munch di kawasan Senopati pada Sabtu, 13 Mei 2017. Mungkin setelah lahiran 7 bulan lalu, ini adalah event blogger pertama yang saya datangi, tentunya saya datang dengan para “pengikut” (Mas Ry dan Baby Halwa).

Di event ini saya ketemu lagi dengan blogger kondang yang jadi host acaranya yaitu Mayo (Yonna Kairupan) pakar MUA yang kenalannya para selebritis itu loh, yang suka ngedandanin orang jadi kaya zombie, yang youtubers ngehits, yang juga adalah foundernya IFB. Udah pada tahu donk ya sama emak cakep satu ini. Saya ketemu pertama kali sama Mayo di acara Fun Blogging di Jakarta.

Selain Mayo, saya juga ketemu lagi sama dokter sekaligus beauty blogger kece yang kononnya punya pageviews lebih dari 6000 per hari. Amazing kaaann…. Dia adalah Mba Amanda Anandita, temen arisan backlinks saya. Pertama kali ketemu dia pas acara ID BlogHolic di Dilo Bogor.  Di sini Mba Amanda sharing bagaimana dia meniti karir pencapaian PV setinggi itu. Rahasianya adalah blog yang dia tulis fokus hanya di niche seputar kecantikan sehingga orang-orang yang googling tentang tips seputar make up, kosmetik, kecantikan bisa menemukan banyak ulasan dan info di blognya.

Nah, selain kedua blogger yang sudah saya kenal itu, saya kenalan juga sama blogger lucu yang lebih familiar disebut Nyonya Malas (hello kemana aja masa baru kenal sama newly mom satu ini siiih), dia adalah Emanuella Christianti (Ella). Mba Ella yang baru melahirkan bayi Gayatri 4 bulan lalu bercerita tentang rahasia ngeblogging dan memenangkan lomba blognya. Mau tau apa? Jawabannya: rajin-rajinlah kepo. Kekepoannya itu membuat dia jadi ingin tahu segala hal, mencari referensi dari berbagai sumber sehingga akhirnya membuahkan tulisan yang lengkap. Inspiratif kan mak?

Ini nih narasumber yang ditunggu-tunggu, blogger famous yang humble banget, nggak pelit bagi ilmu, yang sudah melanglangbuana kemana-mana, yang pokoknya mah kebangetan kalau nggak kenal sama teh Ani Berta. Ini kali kedua saya ketemu teh Ani, pertemuan pertama pas di Fun Blogging dia jadi pengisi acara juga. Kiprah teh Ani di dunia blogging diawali dari menjadi volunter content writer di Kementerian Pemberdayaan Perempuan. Pada akhirnya dari keikhlasan dan keuletannya, teh Ani bisa ngehits dan mendapat banyak berkah dari hobi ngeblognya. Yuk langsung simak ya siraman ilmu dari mastahnya di infografis di bawah ini.

 

Nah, dalam sesi tanya jawab, saya menanyakan kendala yang saya temui dalam membuat blogpost. Klasik sih kendalanya, hehe, yaitu soal waktu, teknis menulis, dan konsistensi menulis. Si NyonyaMalas menginspirasi saya dengan memberikan kuncinya yaitu membuat draft kapan saja, pun saat lagi nyusuin bayinya. Oleh karena itu dia yang abis lahiran sudah bisa aktif lagi nih update isi blognya. Kalau dia bisa, saya juga bisa donk ya harusnyaaa….

Mayo juga memberi ide nih kalau kita ingin break the limits atau selangkah lebih maju, kita harus punya niat kuat untuk berubah. Caranya?

  1. Lakukan hal yang impossible, yang menurut orang lain nggak mungkin ya kita kerjakan aja.
  2. Berikan timeline lalu lakukan evaluasi

Mayo ngasih contoh ketika dia bikin challenges #90daysMakeupChallenges. Ternyata si NyonyaMalas juga kemarin bikin challenges tentang 30 mitos pada bayi. Naah dari sini saya jadi terinspirasi mereka untuk bikin hastag sendiri yang tujuannya buat semangatin diri sendiri nih.

Kalau kalian sendiri, kira-kira kendala dalam blogging apa sih dan solusinya gimana? Boleh donk dishare yaaa…

Please follow and like me:

Heart of Spora: Menjadi “Spora” Kebaikan

Desa Grenggeng telah menjadi pemasok terbesar produk anyaman pandan setengah jadi (complong) di Indonesia sejak ratusan tahun silam. Data menunjukkan bahwa 60% dari 2.046 Kepala Keluarga di Desa Grenggeng bermatapencaharian petani dan penganyam pandan. Namun, potensi tersebut belum mampu menuntaskan kemiskinan di Desa Grenggeng. Hal ini disebabkan karena pengepul oportunis yang berperan menyalurkan hasil complong ke pembeli besar telah melakukan praktik perdagangan yang tidak adil. Pengepul memberikan sejumlah pinjaman kepada pada pengrajin anyaman pandan dan pinjaman tersebut harus dikembalikan dalam bentuk complong dengan harga di bawah harga pasar. Sistem perdagangan ini sangat merugikan para pengrajin di Desa Grenggeng, Kecamatan Karanganyar, Kabupaten Kebumen, Jawa Tengah.

Melalui “Heart of Spora” (HoS), putra daerah pun akhirnya tergerak untuk membantu membangkitkan kondisi perekonomian masyarakat di Desa Grenggeng. Mereka percaya bahwa setiap desa di Indonesia memiliki potensi untuk membuat masyarakatnya mandiri secara finansial hanya dengan sedikit uluran tangan. HoS hadir sebagai social enterprise yang bergerak di bidang kerajinan lokal. Founder dan sekaligus CEO pertama Heart of Spora, Tiara Deysa Rianti, adalah sosok energik yang memiliki passion dalam bidang social enterprise. Beruntung sekali saya bisa mengenal dan melakukan sedikit wawancara dengan Tiara untuk dijadikan bahan reportase.

 

 

Berkenalan dengan Heart of Spora (HoS)

HoS didirikan pada 21 Juli 2015 oleh sekumpulan putra daerah yang peduli terhadap nasib para pengrajin lokal. Nama “Heart of Spora” sendiri terinspirasi dari filosofi spora tanaman yang dapat memberikan harapan baru bagi lingkungan yang tandus. Harapan ini berasal dari ketulusan hati yang dapat menebarkan manfaat bagi para pemuda dan pengrajin lokal agar lebih berdaya.

Umum diketahui, pengrajin lokal yang hidup di bawah garis kemiskinan dan lapangan pekerjaan yang terbatas di desa menjadi sebab terjadinya arus urbanisasi. Banyak pemuda pergi meninggalkan kampung halamannya demi mendapat pekerjaan yang menjanjikan. Hal inilah yang menjadi cikal bakal visi dan misi dibentuknya HoS.

Source: Fan Page Heart of Spora

Visi yang diusung oleh HoS adalah Qualified product for better quality of life, sedangkan misi yang hendak dijalankan antara lain (1) Menggerakkan pemuda, terutama para pemuda daerah untuk turut mengembangkan daerahnya dengan memaksimalkan kearifan lokalnya, (2) Membuat masyarakat mandiri secara finansial serta mudahnya akses pendidikan dan kesehatan, dan (3) Mengkampanyekan 4 people power untuk berkontribusi bagi siapapun, yaitu: Donation, Volunteering, Sharing, dan Shop with us. Misi HoS tersebut nantinya akan dituangkan melalui koperasi dan yayasan.

 

Desa Grenggeng, Salah Satu Mitra Binaan HoS

Seperti sudah disinggung di awal tadi bahwa potensi besar yang dimiliki oleh Desa Grenggeng dengan produksi anyaman pandannya belum mampu menyelesaikan permasalahan ekonomi warga Desa Grenggeng.

Melalui banyak kunjungan dan studi lapangan dari tim kami, ternyata masalah yang timbul disebabkan oleh ketidakadilan perdagangan oleh para tengkulak dan terbatasnya akses pasar dan permodalan,” kata Tiara, Founder HoS.

Harapan yang ingin dicapai oleh HoS di Desa Grenggeng adalah terwujudnya kualitas hidup yang lebih baik bagi masyarakat Desa Grenggeng. Langkah yang dilakukan yaitu melalui sistem perdagangan yang adil antara produsen dan konsumen dan menyediakan lapangan pekerjaan/ usaha baru bagi masyarakat.

Produk-produk Anyaman Pandan Desa Grenggeng (Source: Fan Page Heart of Spora)

 

HoS mengawali kegiatannya berkolaborasi karya dengan KUP Margo Rahayu Grenggeng pada Bulan April 2015, kemudian dilanjutkan dengan pembentukan tim internal dan sosialisasi program pemberdayaan HoS di Desa Grenggeng. HoS juga berkolaborasi dengan komunitas di Kabupaten Kebumen. Selain itu, pelatihan desain produk juga diberikan oleh tim HoS kepada warga Desa Grenggeng.

Tidak berhenti pada pemberdayaan masyarakat saja, berbagai kegiatan semacam expo baik di tingkat lokal, nasional, maupun internasional diikuti oleh HoS sepanjang tahun 2015-2016, seperti Bootcamp SE DBS Foundation & UKM Center UI;  Pesta Kriya 2015 Kebumen Expo; Pameran INACRAFT JCC; dan Pameran Gramedia. Pada Bulan Juli 2016, HoS terpilih sebagai 15 Social Enterprise Terbaik UnLtd Indonesia dan selanjutnya mendapatkan pendampingan dan mentoring bersama UnLtd Indonesia, uji pasar, dan kontrol kualitas.

 

Sosialisasi Kegiatan HoS

Target penerima manfaat dari pembinaan oleh HoS yaitu sebanyak 15.000 pengrajin anyaman pandan di Kabupaten Kebumen dan kaum muda lokal pencari kerja. Target sasaran lainnya yaitu masyarakat Kebumen, Pemda Kebumen, pemerhati sosial budaya, kaum muda yang tertarik dengan kegiatan sosial, budaya, industri kreatif, dan kearifan lokal.

Sosialisasi yang dilakukan kepada kelompok-kelompok binaan dilakukan secara langsung melalui tatap muka. Sementara itu, sosialisasi ke masyarakat umum dikenalkan melalui media online maupun offline, pameran-pameran, kompetisi, dan forum komunitas. Sosialisasi ke pemerintah dilakukan melalui advokasi Pemda dan SKPD terkait.

 

Peran Penting Media Digital dan Internet

Di era modern seperti sekarang ini, internet memiliki peranan penting dalam berbagai aspek. Hampir setiap harinya kebutuhan penggunaan internet tak pernah luput dari kehidupan kita. Begitu pun dengan HoS, untuk mendukung kegiatan-kegiatannya, internet berperan dalam membantu  menyebarluaskan campaign dan mengkomunikasikan ide dan program Hos pada masyarakat luas.

“(Peran media digital) cukup penting untuk membangun branding dan mengkomunikasikan program-program HoS kepada publik, terutama program-program campaign,” tutur Tiara.

Saat ini, dengan kecanggihan teknologi internet 4G LTE, berselancar di dunia maya semakin cepat sehingga lebih memudahkan dan mendukung pekerjaan yang butuh media internet. Melalui teknologi tersebut, kerajinan anyaman pandan Desa Grenggeng dapat semakin dikenal luas oleh masyarakat, bahkan tidak menutup kemungkinan nantinya kerajinan anyaman pandan bisa mendunia. Tentu saja ini tak lepas dari peran tim kreatif HoS yang tidak pernah kehabisan ide untuk share segala kegiatan, produk, dan program campaign melalui berbagai media sosial.

Cita-cita HoS

Masih banyak cita-cita yang ingin dicapai oleh HoS. Belum lama ini, HoS membentuk koperasi untuk bahan baku. Ke depannya, HoS ingin memasuki produksi produk jadi yang lebih inovatif dan menyiapkan sistem dan SDM untuk  wisata edukasi anyaman pandan. Namun, yang paling utama, HoS ingin meningkatkan kesejahteraan pemuda dan pengrajin. Langkah yang akan ditempuh yakni melalui yayasan dan koperasi dengan 3 tahapan: 1) Melatih keterampilan dan etika kerja, 2) Membuka akses dan jaringan untuk pemasaran dan distribusi. 3) Memberi akses permodalan untuk menumbuhkan lapangan usaha baru.

 

Indonesia tidak akan bercahaya karena obor besar di Jakarta. Indonesia baru akan bercahaya karena lilin-lilin di desa. –Mohammad Hatta

Belum genap dua tahun usia HoS tetapi kebermanfaatannya sudah dapat dirasakan oleh para mitra binaan pada khususnya. Salut untuk tim Heart of Spora yang selalu bersemangat menebar kebermanfaatan kepada masyarakat luas. Tidak banyak loh, pemuda-pemudi berprestasi dari almamater ternama yang mau “Mbalik Deso, Mbangun Deso” (Pulang Kampung, Membangun Kampung). Tidak banyak, tetapi pasti ada, dan Heart of Spora adalah buktinya.

Bagi yang ingin mengetahui tentang HoS lebih lanjut, bisa langsung kunjungi akun medosnya ya:

Fan Page FB: Heart of SPORA

Website: www.heartofspora.co.id

IG: @heartofspora

Source: Fan Page Heart of Spora

 

Please follow and like me: