Kekonyolan di TOL

Ouuh….How silly I am!! Begitulah kalimat yang terlontar setiap kali saya mengingat pengalaman yang sangat memalukan ini.

Sore itu, berbekal peta sederhana coretan tangan Rince, saya dan Adila mengendarai sepeda motor menuju ruko Cibubur. Honestly, saya buta arah. Jangan mengajak saya berbicara utara-selatan. Nggak ngerti. Selain itu, daya spasial saya juga sangat buruk. Terbukti rekor saya nyasar sudah ratusan kali. Setiap datang ke tempat baru naik motor sendirian, bisa dipastikan 90% pasti nyasar dan 5%-nya jalan pulang melalui jalanan yang berbeda dengan jalan saat berangkat.

“Ah wanita, sudah biasa”, kira-kira begitulah komentar kebanyakan orang. Menurut buku “Why Men doesn’t Listen and Women can’t Read Maps” oleh Allan dan Barbara Pease, pada umumnya wanita mempunyai kemampuan ruang yang terbatas. Terkadang dia sanggup menggunakan peta ketika tujuannya ke arah Utara, tetapi jika ke Selatan, itu artinya bencana baginya (termasuk untuk saya yang nggak bisa baca peta).

Kembali lagi ke peta. Saya menikmati perjalanan sore itu dengan tetap was-was. Setelah melewati Jalan Jambore, saya ambil “posisi aman” –in my opinion– yaitu kiri jalan. Melewati Cibubur Junction ternyata ada persimpangan jalan di depan… Kemana saya harus melangkah?? Sudah bisa ditebak, saya yang amat takut mengambil posisi menyeberang ke kanan, dengan segala kelatahan saya, akhirnya saya tetap pada pendirian untuk lurus saja di kiri jalan. “Sudahlah gampang nanti cari puteran balik kalau salah jalan” batin saya.

Baru beberapa puluh meter setelah itu, saya dibuat terkejut dengan senyuman aneh beberapa orang di dalam mobil. Saya pelankan gas sambil meyakinkan diri kalau penampilan saya sudah oke (nggak seperti badut_red). Masih dalam keraguan yang nyata, saya bertanya-tanya dalam hati:
“Aduh, apa yang salah dengan saya? Kenapa orang-orang senyum-senyum ngga jelas begitu?

Saya dan Adila berdiskusi karena merasa janggal melihat tidak ada sepeda motor yang melewati jalan ini (selain kami).

Read also:   Arisan Backlinks: Uchy Sudhanto, Story of an Animal Lovers

Saya: “Dila, ini salah jalan nggak ya, coba liat petanya lagi”.

Adila: “Koq aneh ya Cha, nggak ada motor yang lewat sini.

Saya: “ Ini jalan tol bukan ya?” tanya saya sambil masih saja melaju.

Adila: “Jangan-jangan iya Cha, makanya orang-orang daritadi liatin kita”

Saya: “Terus gimana donk ini? Kita kemana? Aduh!” *frustasi* “Tadi kan ada polisi, kenapa dia gak ngejar kita sih” mulai menuduh Pak Polisi yang tak bersalah.

………………..

Adila: “Pantesan Cha, polisi di persimpangan tuh ngliatin kita sambil bengong”. (Dengan muka polosnya)

@#$%%^%$#**&&&*(

Jyaaaah, pantesan orang-orang pada senyam-senyum ngeledek begitu. Jadi motor saya masuk tol nih? maluuuuuu >.<.

Di akhir cerita, kami berdua berhenti setelah menyadari kepolosan kesalahan kami. Lalu Adila ke tengah jalan, dengan sigapnya Adila melambaikan kedua tangan memberhentikan kendaraan beroda empat yang akan melintas. Jadi, saya bisa putar balik dengan aman (untung helm saya ada kaca penutupnya, jadi malunya ketutupan deh).

 

Saat saya bercerita pada teman-teman tentang pengalaman memalukan ini, mereka bertanya:

Teman: “Emang kamu nggak liat kalau itu jalan tol?” pertanyaan yang seolah menguji kecerdasan saya.

Saya: “Kan nggak keliatan pintu tol-nya disitu, pintu tol agak jauhan”

Teman: “Sebelum masuk jalan itu, kamu nggak liat tanda-tanda jalan tol?

Saya: “errrrr….”, bingung, sejujurnya enggak liat.

Teman: “Kamu tahu rambu jalan tol itu kaya apa????” benar-benar menguji pengetahuan umum saya.

Saya: “ENGGAAAAAAKK……”

 

Diikutkan dalam “The Silly Moment Giveaway” Nunu el Fasa dan HM Zwan

 

Please follow and like me:

Comments

  1. Mia Fauzia says:

    Mhahahha… ngakak banget ngebayanginnya, keren tuh temennya berkepala dingin itu brarti, Eska.

    eh tapi emang depan cibubur junction tu pertigaannya emang bingungin, jd petunjuk ke jalan tol tu ketutup sama pohon rimbun gitu. gue pun pas lewat situ bingung, cm bedanya waktu itu emg niatnya mau masuk ke tol.

    toss dulu dong suka nyasar kalo jalan sendiri. pokonya kalo alamat baru nyetir sendiri tu pake acara ngomel2 dulu minta dicariin di google maps sama suami, kl perlu pake poto satelitnya sekalian *serius* dan nanti pas nyari aamat pasti jalanin kendaraan uda kayak siput takut kelewat trus uda diklaksonin sama kendaraan2 di belakang xD

    1. eskaningrum says:

      Hahahaha, tuh kan tuh kan…. *merasa ada pendukungnya*. Setelah beberapa waktu berlalu dan gue lewat jalan itu lagi, emang betul ada rambunya tapi posisinya enggak banget. Cuma kaya pajangan aja yak. Buat macem orang rantau kaya gue dan temen gue itu kan bisa membahayakan.

      Aduh kalau inget tuh ya malunya ampun-ampunan dek Mak! Hihihi, tenang Mak, kalau suami komentar, tinggal kasih teori aja bahwa sesungguhnya wanita tidak ditakdirkan untuk baca peta dan jalan sendiri. wkwkwkwk…..

  2. hm zwan says:

    Hihihi kok bisa to mbk hehe

    Terdaftar
    Terima ksh sudah mngikuti GA silly moment
    Salam^^

    1. eskaningrum says:

      Hihi ya begitulah mba kalau perantau yang sok sok-an berkendara di Jakarta. Cuma berbekal peta dan “katanya”. Pada akhirnya nyasar deh masuk tol. Hihihi.

      Terimakasih sudah mampir mba 🙂

  3. Sudah ku dugaaaa.. Pasti nyasar masuk tol.. Dulu aku sering lewat situ Mbaaa.. Waktu masih aktif di kegiatan pramuka. Tapi tenang Mbaaa.. Kayaknya banyak deh korbannya soalnya pas banget di belokan ituh.. Jadi emang agak susah buat gerak cepat pindah jalur.. Udah banyak kok Mba korbannya.. Makany didiemin aja kali sama polisinya.. Heheheh..

    1. eskaningrum says:

      oh yaaa??? hihihi asyik dapet banyak temen nyasar #lho. Betul betul, emang tanda-tandanya gak gitu keliatan, mana pintu tolnya juga gak keliatan. Jadi ya tanpa merasa bersalah nyelonong aja ambil kiri teruss….. hihi polisinya udah males ngejar kali ya mba. Ah baguslah kalo banyak korban #eeh, maksudnya bukan saya sendiri yang dudul, tapi memang kondisi jalannya yang bikin bingung. makasih sudah mampir mba…

  4. nunu says:

    Bwahahahaa….. asli gimana mukanya waktu diliatin orang2 dari mobil, pasti ikutan celingak-celinguk juga, hihihi,,,,,,, kalau saya enggak berani tuh putar balik mbak pasti sudah keder duluan dengan mobil2 yang lajunya kenceng2, apalagi di sini jalan tol dilalui truk2 besar. Belum bayang-bayang polisi,, bikin bergidik

    Makasih ya mbak sudah ikutan GA 😀

    1. eskaningrum says:

      iya donk mba, kami pikir-pikir apa yang salah dengan pakaian kami yaaa koq orang pada cengar cengir… hihihi, ealah ternyataaaa kesalahan ada pada motornya yang beroda dua koq masuk tol. wkwkwk. Wah kalau ndak puter balik ya kami mau jalan kemana coba mba,, hihi, biarin deh malu jadi kan bisa ikutan kontes GA, wkwkwk

  5. hhaha, ngak kebayang malunya 😀

    1. eskaningrum says:

      haduuuh, udah kaya udang rebus mukanyaaa pokoknya. hehe

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *