Lima Alasan Kenapa Saya Beralih ke Mesin Cuci 1 Tabung

Lima Alasan Kenapa Saya Beralih ke Mesin Cuci 1 Tabung

Kak, mau rekomendasi merk mesin cuci donk”, chat salah satu temanku yang sedang sibuk mencari aneka perabot rumah tangga untuk mengisi rumah hunian barunya.

“Wah apa ya, aku pakainya yang 2 tabung nih sis (sambil menyodorikan merk mesin cuci 2 tabung yang super awet aku pakai sejak awal menikah 6th lalu).

“Oh No, Kak! Aku lagi nyari mesin cuci otomatis yang satu tabung supaya lebih memudahkan hidupku, wkwkw”, seloroh temanku yang baru saja menjadi a new mom beberapa waktu lalu.

Hmmm, memangnya seberapa memudahkan hidup sih kalau punya mesin cuci otomatis dengan 1 tabung itu? Rasa penasaranku terabaikan karena selama ini aku masih merasa enjoy & nggak terbebani menggunakan mesin cuci manual 2 tabung. Apalagi mesin cuci milikku itu awet banget, bandel, dan nggak pernah bermasalah sekalipun. Jadi, aku sama sekali belum merasa perlu berganti atau melirik mesin cuci otomatis dengan 1 tabung itu. Bahkan, untuk sekadar mencari tahu perbedaannya pun tidak kulakukan.

 

Mesin cuci 2 tabung yang aku punya adalah hadiah pernikahan dari teman-teman di kantor lama. Mereka mengumpulkan dana untuk kubelikan sendiri kebutuhan mesin cuci. Saran dari ibuku dulu, beli saja mesin cuci manual yang 2 tabung karena lebih awet. Ya sudah saya nurut saja, lagipula kala itu budgetnya juga (hanya) masuk untuk membeli mesin cuci tersebut.

 

Kenapa aku mulai berpikir untuk beralih ke mesin cuci 1 tabung?

Sampai pada akhirnya, tepat setahun lalu setelah asisten rumah tangga (ART) resign, aku baru merasakan ternyata melelahkan sekali urusan mencuci pakaian meskipun sudah ada fasilitas mesin cuci.

Nah, ditambah lagi ketika aku dalam kondisi hamil. Waduh, pekerjaan mencuci baju terasa sangat menyebalkan dan membebaniku. Akhirnya, Mas Ry, suamiku, yang saat itu sedang full WFH (working from home) mengambil alih pekerjaan mencuci baju karena aku sedang mengalami mabok & mual di kehamilan trimester pertama.

Seiring kondisi pandemi kian membaik & Mas Ry kembali ngantor, kami pun merasa keteteran banget untuk urusan mencuci baju. Mas Ry baru bisa mencuci setelah pulang dari kantor dan it takes much time untuk mengurus cucian. Kasihan dianya lelah & jadi nggak bisa quality time dengan keluarga. Oh iya, saat ini kami belum berniat mencari ART baru & kebetulan kami juga lagi berhemat pengeluaran jadi sebisa mungkin pekerjaan rumah ya di-handle sendiri, semampu kami.

mesin cuci baru
Alhamdulillah si kecil bisa diminta tolong untuk bantu masukkan & keluarkan baju dari mesin cuci, hehe

 

Inspirasi untuk membeli mesin cuci 1 tabung

Kebetulan di suatu kesempatan staycation di salah satu hotel bintang 5 di wilayah Jakarta, hotel tersebut menyediakan fasilitas mesin cuci otomatis 1 tabung (front loading). Kami pun memanfaatkan kesempatan itu untuk mencoba mencuci pakaian renang & pakaian kotor kami selama menginap di hotel. Hasilnya uwoowww memang prosesnya semudah & se-menyenangkan itu yak mencuci dengan mesin cuci 1 tabung!

“Waah ini sih kaya mesin cuci di apartemen temenku di Jepang, tinggal tuang-tuang deterjen & softener di awal, masukkan pakaian kotor, lalu tekan tombol sekali aja, kelar deh urusan cuci baju !” selorohku kala itu. Mohon maaf aku agak norak karena terbiasa pakai mesin cuci manual, wkwkwk.

Mesin cuci 1 tabung ini ternyata ada dua model: front loading (bukaan depan) & top loading (bukaan atas). Keduanya sama-sama bekerja secara otomatis. Bedanya, kalau mesin cuci 1 tabung top loading ini versi simpelnya dari mesin cuci manual 2 tabung (hanya saja dia tabungnya sekaligus bisa untuk mencuci & mengeringkan). Kalau mesin cuci front loading, teknologinya lebih canggih daripada yang top loading: konsumsi air lebih sedikit, lebih efisien, hasil pengeringan lebih maksimal, dll

 

mesin cuci otomatis
Akhirnya beralih ke mesin cuci otomatis, guys

 

Inilah 5 alasan yang membuat kami memutuskan untuk beralih ke mesin cuci 1 tabung

 

1. Cukup sekali tekan tombol, hidup Anda terasa mudah! Hahaha

Seperti yang sudah aku ceritakan tadi guys, mencuci pakaian kotor dengan mesin cuci otomatis bertabung 1 itu ibaratnya memasak nasi pakai rice cooker. Tinggal siapkan saja alat & bahan yang diperlukan di awal, lalu tekan tombol, dan kita tinggal menunggu pakaian selesai dicuci & dikeringkan.  Mesin cuci akan secara otomatis bekerja mengisi air, mencuci pakaian, membilas, hingga mengeringkan pakaian. Pokoknya kita tinggal nunggu beres saja deh, tinggal dijemur.

 

Beda banget kalau aku mencuci baju dengan mesin cuci manual 2 tabung. Untuk sekali periode mencuci baju saja, kuhitung minimal bisa 10x bolak balik aku menengok cucian:

1. Menyiapkan baju kotor, menuang deterjen, lalu menyalakan keran air

2. Menutup keran air & memutar tombol mencuci pakaian

3. Membuang air bekas cucian

4. Menyalakan lagi keran air untuk membilas pakaian

5. Menutup keran air sambil memutar lagi tombol untuk membilas pakaian

6. Membuang air bekas bilasan

7. Menyalakan lagi keran air untuk merendam pakaian dengan softener

8. Menutup keran air sambil memutar tombol untuk membilas dengan softener

9. Membuang air hasil pencucian akhir

10. Memindahkan baju dari tabung pencuci ke tabung pengering pakaian (ini prosesnya bisa 2x pengeringan karena kapasitas tabung pengering nggak terlalu besar)

 

Nah, itu tahapan mencuci pakai mesin cuci manual. Minimal banget 10x aku mesti bolak balik menengok mesin cuci, itupun dengan catatan estimasi waktunya tepat saat aku memperkirakan apakah airnya sudah cukup untuk mencuci/perlu tambah air lagi. Belum lagi saat proses mengeringkan baju bisa beberapa kali bolak balik karena kapasitas tabung pengering nggak sebesar tabung pencuci.

Melelahkan banget, kadang bisa makan waktu 2-3 jam untuk sekali mencuci pakaian.

 

 

2. Lebih efisien waktu & praktis!

Sembari mencuci & menunggu pakaian selesai dicuci, aku bisa melakukan banyak hal. Misalnya nih, aku jadi bisa lebih fokus nemenin Halwa bermain atau bacain buku buat dia tanpa sebentar-bentar minta izin buat melongok mesin cuci, wkwkwk.

Lagipula, di masa aku menjalani kehamilan dan tanpa bantuan ART, ternyata cukup menguras tenaga loh kalau aku mesti bolak-balik ngurusin proses mencuci baju. Encooook pinggang bumil!

 

fokus menemani belajar
Aku jadi bisa lebih fokus menemani anak belajar, Moms!

 

3. Lebih hemat air & daya listrik

Pengeluaran untuk membayar listrik terasa lebih hemat.

Tagline si mesin cuci otomatis 1 tabung sih begitu: lebih hemat daya. Nah, kemarin setelah dua bulan pemakaian si mesin cuci 1 tabung ini, tumben banget bayar listrik koq lebih murah dari sebelumnya.

Mungkin saja benar adanya karena penggunaan air (jet pump) juga menjadi lebih irit. Menurut informasi, mesin cuci manual 2 tabung memang memerlukan volume air yang lebih banyak dibandingkan mesin cuci 1 tabung. Kalau volume air kurang, alhasil mesin cuci jadi nggak bisa muter. Selain itu, biasanya kalau aku memakai mesin cuci manual, beberapa kali aku kelupaan menutup keran air sampai airnya luber-luber dari mesin cucinya. Hihihi.

 

 

4. Risiko kerusakan bahan pakaian lebih sedikit

Khusus untuk mesin cuci 1 tabung front loading, kerusakan yang ditimbulkan pada baju akibat proses pencucian lebih minim dibandingkan ketika kita mencuci dengan mesin cuci manual 2 tabung atau mesin cuci 1 tabung top loading. Hal ini karena putaran mesin cucinya vertikal, bukan horizontal.

 

 

5. Kapasitasnya lebih besar

Akhirnya aku membeli mesin cuci 1 tabung front loading dengan kapasitas 8 kg sehingga bisa untuk laundry bedcover. Kalau dulu, bedcover mentok banget nggak bisa muter kalau dicuci di mesin cuci 2 tabung yang kapasitasnya 7,5 kg. Jadi, dulu meskipun ada mesin cuci tapi aku selalu mencari jasa laundry untuk mencuci bedcover. Alhamdulillah sekarang bisa lebih hemat karena di rumah bisa mencuci bedcover sendiri.

Kira-kira itu ya alasanku kenapa berganti dari mesin cuci manual 2 tabung ke mesin cuci otomatis 1 tabung. Pilihanku & Mas Ry jatuh pada tipe mesin cuci 1 tabung model front loading. Kebetulan kemarin pas promo 11.11 mesin cuci inceran kami lagi kasih promo harga & bonus vacuum cleaner.

 

Sekian dari aku ya 🙂

19 thoughts on “Lima Alasan Kenapa Saya Beralih ke Mesin Cuci 1 Tabung

  1. Toss aah samaa begitu merasakan mesin cuci 1 tabung OMG duniaa serasaaa indah tinggal pencet tinggal tiba2 sudah kelar tinggal jemur-jemur.

    Memudahkan ibu rumah tangga tanpa ART banget.

  2. Menyenangkan sekali mencuci menggunakan mesin cuci 1 tabung.
    Selain bikin baju awet, yang plaing kerasa adalah lebih bersih.
    Pokoknya mesin cuci ini teknologi yang harus dimiliki saat pertama kali berumah tangga. Hehhee..

  3. Mesin cuci 1 tabung simple ya mba, aku pakai ini juga. Wah semangat ya adeeeek nyucinya. Aku jg front loading dan hemat waktu nggak perlu mindahin
    Asyiik smangat nyuciiii nih

  4. Praktis ya pakai mesin cuci 1 tabung ini. Nggak perlu bolak balik ke belakang, buang air, ngisi air, mindah ke pengering.

    Terus saya kok jadi pengen ganti mesin cuci juga mbak setelah membaca tulisan ini.

  5. Baru ingat pas nonton salah satu Yuotuber yang tinggal di Jepang tuh pakai mesin cuci satu tabung dan praktis. Waktu itu dia ditinggal istri yang melahirkan ke kampung halaman. Emang lebih praktis ya jadinya

  6. Aku sempat ya mbak pengen ganti mesin cuci 1 tabung di rumah, tapi ibuku nggak ngerti alias gaptek pakainya jadi beli yang 2 tabung dulu. Tapi aku tetep prefer yang 1 tabung karena lihat banyak manfaatnya, soon beli buat rumah sendiri aja. Hehe.

  7. Terima kasih atas ulasan alasannya, kalo aku sih mikirnya belum pake satu tabung, justru karena pengalaman saudara yang rusak mesinnya, yah udah gak bisa dipake sama sekali, beda ama yang dua tabung. Kalo misal pengering rusak, masih bisa pake yang mencuci atau sebaliknya. Tapi waktu itu alasan yang paling utama, belum pake adalah karena tempat mesin cuci kami belum ada ruangan khusus, jadi masih rentan basah, sebab letaknya di depan kamar mandi dan watsfel. Anak masih kecil juga, masih suka main air, hahaha

  8. Selalu takjub punya mesin cuci 1 tabung, rasanya hidup dipermudah gitu ya. Tinggal pencet, usah otomatis nyuci, bilas dan kering. Bener bener membantu ibu rumah tangga sekali

  9. Eh, ini rajin baru..hehehe. Aku selama ini juga pakai mesin cuci 2 tabung sih, dan jujurly belum pernah pakai yang 1 tabung. Tapi baca ulasannya kok pengen move on ke mesin cuci yang 1 tabung yak… Hehe

  10. Kalau hemat air dan listrik saya juga mau dong beli mesin cuci nya, apalagi mudah dan praktis yah. Suka deh sama design nya yang terlihat sederhana. Auto masuk wish list belanjaan nih

  11. Saya juga pakai mesin cuci satu tabung soalnya ribet pakai dua tabung mesti bolak balik sementara kita bisa kerjain ygb lain kan ya saat mesin cuci bekerja.

  12. В 2022-ом году весь рынок – это интернет, люди ищут там все, что им необходимо, любой товар либо данные. И согласно статистике, обычно, они делают это через популярные поисковые системы Яндекс или Гугл. Поэтому от того, насколько высока значимость вашего ресурса у этих поисковиков, обычно зависит, наткнется ли будущий покупатель ваш замечательный товар в инете или же обратится к другим, ведь долго искать никто не будет.
    Создать ваш сайт в лучший вид и поднять его в верх поиска – наша профессиональная деятельность. Мы топовые специалисты проанализируем сайт, наладим работу и уже через пару месяцев будет виден первый ощутимый результат, повышение посещаемости, который можно заметить наглядно по отчетам. Свяжитесь с нами, и мы покажем вас миру.

  13. Jujur aja sih saya belum pernah pakai mesin cuci 1 tabung, tapi dari pembahasan ini rasanya saya jadi ingin mencoba mesin cuci 1 pintu. Terima kasih banyak atas pembahasan menariknya 🙂

Leave a Reply

Your email address will not be published.