setelah resign

Mau Ngapain Setelah RESIGN? Do What You Love!

Officially, sebulan lalu saya resmi resign. Ini adalah keputusan berat yang penuh pertimbangan. Sebenarnya keinginan resign ini sudah mencuat sejak dua tahun lalu saat Halwa baru lahir. Tapi berhubung saya memiliki support system yang bagus, saya urung berhenti kerja saat itu.

 

Saya mengawali pekerjaan saya sebagai asisten profesor di salah satu kampus terkemuka, dengan title terakhir saya adalah ‘peneliti’. Pekerjaan yang asyik dan menantang. Asyik karena in line dengan background saya, yaitu kesehatan. Menantang because there’s so many things yang saya peroleh selama hampir 7 tahun bekerja.

 

Saya nyaman dengan waktu kerja yang fleksibel. Saya bisa berangkat kerja jam berapapun saya mau, pulang jam berapapun saya ingin. Pun bisa ‘libur’ sejenak kalau situasi sedang tidak memungkinkan untuk datang ke kantor (misalnya hujan deras seharian, hehe). Work from home tentunya tidak jadi masalah, yang penting pekerjaan saya selesai. Enak ‘kan?

 

Work from home, sambil ngasuh baby

 

Karena fleksibel itulah juga yang kadang membuat saya tetap stay at office till mid-night (pernah nginep di kantor juga, bahkan!), keep working in the weekend, or stay up late kalau lagi ngejar deadline laporan. He he he. Tapi saya suka! Bukankah situasi underpressure akan mendewasakan dan mengasah mental kita? Ha ha. Pressure-nya kaya apa nggak usah ditanya lah.

 

Underpressure be like…

 

Pekerjaan saya juga banyak jalan-jalannya. Tempat main saya juga jauuuh. Namanya juga peneliti, jadi kemana-mana perginya. Kadang saya terjun langsung ke masyarakat akar rumput untuk mendengar ‘curhatan’ mereka, kadang juga saya duduk dengan para stakeholder di level daerah, provinsi, dan nasional untuk mendapat informasi valid sehingga saya bisa menemukan gap antara kebijakan pemerintah dengan realitas di komunitas.

 

Tempat tinggal saya dekat dengan kantor dengan waktu tempuh kurang dari 10 menit. Bos dan rekan kerja sudah selayaknya keluarga sendiri. Saya mau bawa anak ke kantor juga nggak masalah yang penting tanggung jawab pekerjaan saya terselesaikan dengan baik. Kalau atmosfernya senyaman ini, lalu kenapa resign?

 

 

KENAPA RESIGN?

Dulu (sampai sekarang deng) saya suka kepo dengan orang yang resign, tepatnya penasaran dengan alasan di balik kenapa resign. Saya sendiri, karena sudah merasa nyaman di institusi tempat saya bekerja, tidak sekalipun terpikir untuk resign.

 

Beda kondisinya ketika saya sudah punya Halwa. Waktu masih hamil, saya dengan mantapnya mengatakan bahwa Halwa nanti akan dititip di daycare kalau sudah lahir. Nah, pas usia Halwa 2 bulan dan saya masih cuti melahirkan, koq rasa-rasanya nggak tega banget nitipin anak selucu itu di daycare. Saat itu mulailah galau hati mamak ini.

 

adzkia halwa

 

Kegalauan saya terobati saat saya kembali masuk kerja. Bos dan teman-teman satu tim menyarankan agar Halwa dibawa saja ke kantor, jangan di daycare. Oleh karena itu, Halwa hampir selalu ikut saya ke kantor hingga usianya 8 bulan. Beberapa kali Halwa dititip daycare kalau saya pas lagi meeting dengan pihak luar atau pas ada kolega bule stay di kantor untuk beberapa waktu.

Read also:   Berkenalan dengan Kuman di Acara Mitu Baby Blogger Gathering

 

Kegalauan ingin resign selanjutnya hadir saat usia Halwa menjelang 1 tahun. Saat itu, saya ditugaskan dinas ke luar kota. Tentu saja boleh bawa Halwa. Masalahnya saya belum punya asisten untuk membantu mengurus Halwa kala itu. Mencari asisten rumah tangga (ART) itu berat banget ya boook. Saya sempat membatin, saya mau resign saja karena repot dan nggak punya ART. Tapi gayung kembali bersambut. Datanglah mba asisten yang baik dan bisa diandalkan. So, saya nggak ada alasan lagi untuk resign.

 

 

BELUM TERJAWAB, JADI KENAPA RESIGN?

Pertengahan September lalu pas saya lagi dinas di luar kota, ada kabar dari kampung halaman kalau ibu saya sakit. Karena ibu jarang banget sakit apalagi sampai harus diopname, so we’re so worried… dua adik saya stay di Jogja (yang satu kuliah dan yang satu kerja) bergantian menjaga ibu. Ada sih bapak di rumah tapi bapak not typical person yang telaten merawat dan mengurus rumah kan. Saya anak sulung dan tinggal paling jauh. Betapa merasa bersalahnya saya saat itu karena nggak bisa langsung meluncur ke rumah sakit. Akhirnya, saya putuskan izin pulang di tengah dinas.

 

Saya menemani ibu selama dua minggu di rumah. Kemudian, saya kepikiran untuk resign karena ibu harus kontrol rutin saat itu dan saya pikir frekuensi saya untuk pulang akan lebih sering dari biasanya. Di sisi lain, proyek penelitian yang sedang akan saya kerjakan ini menuntut kehadiran full (waktunya nggak se-fleksibel seperti sebelumnya). Mumpung belum tanda tangan kontrak, dengan mengucap bismillah saya putuskan untuk berhenti kerja.

 

Sebenarnya itu bukan jadi alasan satu-satunya untuk resign sih, tapi itu alasan utama. Alasan lainnya, belakangan ini suami saya melihat kalau saya sering uring-uringan setiap pulang kantor. Jadi nggak keliatan cantik gitu katanya karena keseringan ngomel. Haha. Terus lagi si kecil Halwa di usianya menjelang 2 tahun juga sudah pinter melarang-larang mommy ngantor. Setiap saya izin mau berangkat ke kantor, dia akan merengek dan melarang “Tidak boleh, tidak boleh ke kantor!”(dengan gaya cadelnya).

 

 

HAL YANG DIPERTIMBANGKAN SEBELUM RESIGN

Ini hal-hal yang saya pertimbangkan sebelum akhirnya saya resign.

 

1.      Menyiapkan kesibukan lainnya

Tiga tahun terakhir ini, saya gencar mencari informasi seputar blogging karena saya ingin fokus ngeblog. Entah berujung monetisasi atau tidak, bagi saya punya personal blog yang rapi dan serius itu ibarat punya ruang singgah untuk berbagi. Selain itu, kalau suatu saat saya memutuskan berhenti kerja, blog ini bisa menjadi sarana untuk saya agar tetap produktif. Oleh karena itu, saya rajin ikut workshop penulisan, SEO, fotografi dan segala hal yang bisa meningkatkan skill ngeblog saya.

 

2.      Melihat kemampuan finansial

Ini satu hal penting banget yang biasanya membuat seseorang (istri) maju mundur untuk resign. Setidaknya itu menurut penuturan beberapa teman saya yang ingin berhenti kerja tapi suami masih perlu di-support. Saya pribadi, saat dulu menyampaikan keinginan resign, Mas Ry (suami saya) hanya bilang ‘’Ya nggak apa resign, tapi nanti yang irit ya belanjanya”. Nah saya TAKUT IRIT! Wkwkw. Makanya saya mending tetap bekerja dan punya uang sendiri. Tapi belakangan ini Mas Ry rupanya sudah percaya diri menjadi pejuang tunggal di rumah tangga, dia berkata “Gapapa kalau mau resign, resign saja. InsyaAllah nanti ada rezeki lainnya”.

 

Read also:   Kekonyolan di TOL

3.      Meminta izin suami

Sebenarnya Mas Ry membebaskan saya mau kerja ataupun tidak. Terserah saya yang penting saya senang dan Halwa tetap bisa dekat dengan mommy, katanya. Tapi karena sejak kuliah dulu saya terbiasa punya uang hasil jerih payah sendiri dan juga bebas membelanjakan apapun yang saya mau, jadi saya nggak suka bergantung sama suami (hehe, sombong nggak sih ngomong begini?). Keputusan resign sekarang pun tentu saja atas izin suami juga donk.

 

 

THEN, WHAT TO DO?

Well, Do What You Love! Itu adalah jawaban paling membuat hati senang. Setelah resign, saya bisa melakukan segala kegiatan yang sebelumnya belum sempat atau tidak leluasa saya lakukan saat masih bekerja, misalnya saja menulis. Saat masih bekerja, saya butuh effort lebih besar untuk menulis (blog) karena pekerjaan saya cukup menyita banyak pikiran. Setelah resign pun saya jadi bisa lebih banyak belajar hal-hal lainnya. Meskipun nggak bekerja kantoran, saya harus tetap upgrading skill.

 

Soal income bagaimana?

Itu sudah ada yang atur, insyaAllah. Saya dan suami percaya bahwa rezeki setiap manusia sudah ditentukan, ada di atas langit sana. Tinggal bagaimana kita berupaya mengetuk pintu langit.

 

Rezeki sudah ada yang atur

 

 

 

MAKNA 11.11 BAGI SAYA

Tanggal 11.11 alias 11 November 2018 tepat satu bulan saya resign dari kantor. Artinya, saya perlu refleksi lagi apakah satu bulan terakhir ini saya sudah cukup produktif? Saya bertekad harus ada sesuatu yang saya kerjakan setelah resign agar waktu saya lebih bermanfaat lagi.

 

Selain fokus menulis, saya ingin banget belajar jahit dan baking. Wishlist saya, yang sudah saya sampaikan ke suami, yaitu saya mau minta microvawe oven dan mesin jahit portable. Kata Mas Ry, satu per satu dulu mintanya. Hehehe. Ya sudah saya putuskan minta belikan mesin jahit portable dulu deh.

 

Kenapa mesin jahit portable? Alasannya, saya merasa sulit cari baju terutama long dress karena postur tubuh saya tinggi. Jadi, biasanya ukuran baju yang saya beli kurang panjang, wkwk. Sekalinya nemu dress yang pas dan cakep itu di deretan butik-butik di area Kemang. Tapi harganya juga “cakep” alias mahal. Jadi selama ini saya lebih sering jahit di tukang jahit. Tapi saya males nunggu antrian jahit. Kalau bajunya sudah jadi pun biasanya belum tentu pas, perlu rombak lagi. Mending saya coba jahit sendiri, lagi pula sekarang kan saya punya waktu lebih banyak setelah resign. Goal saya sih bisa jahit baju sendiri yang motifnya kembaran sama Halwa.

Read also:   Rencana Liburan ke Gili Trawangan

 

mesin jahit portable
Mesin jahit portable

 

Mas Ry bilang paling cepet bisa belikan si mesin jahit itu ya pertengahan November ini. Aseeek. Nah, kebetulan banget nih sebentar lagi, tanggal 11 November, adalah Hari Belanja Terbesar di dunia. Konon katanya, tanggal 11 bulan 11 awalnya dikenal sebagai Single’s Day alias perayaan kaum single di China. Tapi seiring berjalan waktu, 11.11 berevolusi menjadi hari penting untuk manjakan diri sendiri, salah satunya ya dengan berbelanja.

 

Pas lagi lihat video di youtube, ada iklan dari salah satu e-commerce Lazada. Bakalan ada festival belanja dengan diskon TERBESAR 24 JAM di Lazada 11.11. Saya bilang ke Mas Ry, nanti beli mesin jahitnya di Lazada saja tapi nunggu tanggal 11 November, sembari mengincar diskon-diskon fantastis lainnya dari Lazada.

 

lazada 1111

 

Saya langsung cari mesin jahit incaran saya. Untuk mengeksplore Lazada ternyata lebih enak kalau kita download aplikasinya dulu di playstore. Kemudian Sign up/ Log in dengan salah satu akun medsos (biar nggak ribet).  Saya langsung menuju ke 11.11 Home buat melihat apakah mesin jahit portable yang saya inginkan termasuk ke dalam deretan barang diskon 11.11. VOILA! Ada ternyata di sana! Langsung saya masukkin ke wishlist di aplikasi Lazada deh. Sementara itu dulu, untuk lebih pastinya nanti di tanggal 11.11 saya akan berselancar lagi bandingin satu toko dengan toko lainnya di Lazada, cari yang harganya paling miriiing. Haha. Semoga dapet!

 

 

UNTUK YANG MASIH MAJU-MUNDUR UNTUK RESIGN

Apapun alasan kamu ingin resign, bagi sebagian (istri) orang ini adalah hal yang penuh bimbang. Saya pernah ada di posisi ini dan hal yang perlu banget dipersiapkan adalah MENTAL. Untuk yang nggak biasa diem di rumah (nggak biasa menangani urusan rumah tangga) kaya saya ini, saran saya buatlah planning sebaik mungkin tentang what to do after resign. Kata seorang teman, wajar banget kalau di awal resign kita mengalami post power syndrom. Namanya juga proses adaptasi ya, asal jangan berlebihan saja. Selama muncul perasaan nggak enak semacam itu, ingat selalu tujuan kita resign dan berbuatlah sesuatu untuk mengurangi rasa tidak enak itu. Cari tahu lagi ke dalam diri kita, apa yang membuat kita semangat, happy, dan bersyukur. Misalnya saja kita suka belanja, ya manfaatin tuh diskon-diskon dari Lazada 11.11 nanti. Selain menghemat uang, kapan lagi kita manjain diri, betul?

 

 

-SKA-

Please follow and like me:

10 thoughts on “Mau Ngapain Setelah RESIGN? Do What You Love!

  • Wahhh… Keren… Menginspirasi Sekali Mbak Echa… Resign itu ada di wishlist aku nnti. Insya Allah ketika support system dan produktivitas lainnya sudah tertata, aq jugak mau…. Resign. Wkwkkwwkkwkwkw

  • Wah, sama aku dulu juga resign dari sebuah bank swasta. Orang2 bertanya, mengapa, mengapa dan mengapa hihihii 🙂 Ya ga jauh beda lah alasannya. Kita cuma punya 2 pilihan kan, mau ngantor atau mau turun langsung mengurus anak di rumah. Banyak yang bisa dikerjakan kok malah 24 jam rasanya ga akan pernah cukup. Btw aku dulu sempet mau beli mesin jahit portable yg heavy duty gituuuu. Buat isi waktu senggang kan asik ya, apalagi kalo dapetin harga promo mauuu lah ya kan kita mamah pintar dan hemat. Ceki2 ah 11.11 siapa tau beruntung akyuuu, tq infonya mb Eska 😀

  • Mantaps. Aku kerja kantor tapi partime. Nah dari sekian banyak saudara akulah yang paling banyak punya waktu buat ibu. Sampai partime pun aku lepas. Eh BTW 11.11 nggak bisa partime kan ya mantengin hahaha

  • Mba Eska, aku baru tahu nih kalau udah resign. Smoga ini diberikan kemudahan dan rejeki setelah resign ya. Allah berikan kebaikan dan keberkahan. apalagi niat utama demi keluarga. Moga ini pilihan yang terbaik. Aih aku juga pengen nih beliiin buat aku, mba

  • Dulu juga awal2 brhenti kerja bnyaak bngt pertimbangan. Hiks bingung karena cicilan msih bnyak hehe.. tapi alhamdulillah justru cicilan lunas setelah sy brhenti kerja, kpingun bngt ini 11:11 dah bikin list sendiri

  • I hope someday aku bisa nulis postingan tentang aku resign hehehehehee….
    Sambil menyiapkan mental dan tabungan untuk resign, aku menambah banyak kemampuan dulu nih. Dan salah satu keinginanku adalah bisa…. menjahit 🙂

    itu mesin jahit lucu banget…bikin kepingin deh 🙂

  • Banyak hal yg emang kadang membuat kita harus memilih resign dari pekerjaan kantoran ya mbak. Yg terpenting dinikmati aja ya dan berdoa.

    BTW, saya mupeng nih sama promo di 11.11, bakalan bingung nih mau beli apaan. Untungnya bikin list.

  • Leave a Reply

    Your email address will not be published. Required fields are marked *